Karya Sastra Lama

Assalamualaikum … Wr Wb

.

.

Karya sastra lama adalah karya sastra melayu yang pada mulanya berbentuk ujaran/sastra lisan … :)

.

.

Ciri-ciri karya sastra lama :

  • Anonim (Tidak dikenal nama pengarangnya)
  • Merupakan sastra lisan (disampaikan lewat mulut kemulut)
  • Sangat terikat oleh aturan-aturan yang ada (terutama puisi)
  • Sifatnya sertaris (tidak berkembang)
  • Dibidang prosa kebanyakan bersifat khayal
  • Ceritanya kebanyakan berpusat pada istana (istana sentris)
  • Merupakan milik bersama

Hasil karyanya meliputi :

1. Puisi Lama

Puisi Lama adalah puisi yang terikat oleh aturan – aturan

Adapun aturan – aturan itu antara lain :

- Jumlah kata dalam 1 baris
– Jumlah baris dalam 1 bait
– Persajakan / Rima
– Banyaknya suku kata
– Irama

Puisi Lama memiliki berbagai macam jenis antara lain :…

a. Mantra

Mantra adalah puisi tua yang keberadaanya dalam masyarakat Melayu bukan sebagai karya sastra melainkan lebih banyak berkaitan dengan adat dan kepercayaan (berhubungan dengan hal – hal yang bersifat magis)

Contoh Mantra:

Assalammu’alaikum putri satulung besar
Yang beralun berilir simayang
Aku menyanggul rambutmu
Aku membawa sadap gading
Akan membasuh mukamu

b. Pantun

Puisi asli yang terdiri dari :

4 baris dan tiap baris terdapat 8-12 suku kata

Bersajak ABAB (silang).

Baris 1 dan 2 merupakan sampiran dan

Baris 3-4 merupakan isi.

Secara umum peran sosial pantun adalah sebagai alat penguat penyampaian pesan karena menunjukkan kecepatan seseorang dalam berfikir dan bermain-main dengan kata

Berikut ini jenis – jenis pantun beserta contohnya :

Pantun Adat

Lebat daun bunga tanjung (A) —> sampiran
Berbau harum bunga cempaka (B)
Adat dijaga pusaka dijunjung (A) —> isi
Baru terpelihara adat pusaka (B)

Pantun Agama

Daun terap diatas dulang
Anak udang mati dituba
Dalam kitab ada terlarang
Yang haram jangan dicoba

Pantun Budi

Apa guna berkain batik
Kalau tidak dengan sujinya
Apa guna beristeri cantik
Kalau tidak dengan budinya

Pantun Jenaka

Limau purut di tepi rawa,
buah dilanting belum masak
Sakit perut sebab tertawa,
Melihat kucing duduk berbedak

Pantun Kepahlawanan

Adakah perisai bertali rambut
Rambut dipintal akan cemara
Adakah misai tahu takut
Kamipun muda lagi perkasa

Pantun Kias

Disangka nenas ditengah padang
Rupanya urat jawi-jawi
Disangka panas hingga petang
Kiranya hujan tengah hari

Pantun Nasihat

Parang ditetak kebatang sena
Belah buluh taruhlah temu
Barang dikerja takkan sempurna
Bila tak penuh menaruh ilmu

Pantun Percintaan

Coba-coba menanam mumbang
Moga-moga tumbuh kelapa
Coba-coba bertanam saying
Moga-moga menjadi cinta

Pantun Perpisahan

Pucuk pauh delima batu
Anak sembilang ditapak tangan
Biar jauh dinegeri satu
Hilang dimata dihati jangan

Pantun Teka-teki

Kalau tuan bawa keladi
Bawakan juga si pucuk rebung
Kalau tuan bijak bestari
Binatang apa tanduk dihidung ?

c. Syair

Syair adalah puisi atau karangan dalam bentuk terikat yang mementingkan irama sajak. Biasanya terdiri dari 4 baris, berirama aaaa, keempat baris tersebut mengandung arti atau maksud penyair (pada pantun, 2 baris terakhir yang mengandung maksud).

Jenis syair yang terkenal antara lain :

• Syair Bidasari
• Syair Ken Tambuhan
• Syair Kerajaan Bima
• Syair Raja Mambang Jauhari
• Syair Raja Siak

Syair disebut juga puisi lama yang tiap-tiap bait terdiri atas empat larik (baris) yang berakhiran dengan bunyi yang sama

d. Gurindam

Gurindam adalah Puisi yang timbul setelah adanya Pergaulan dengan orang-orang hindu.Biasanya merupakan sajak dua baris yang mengandung petuah atau nasihat.

Contoh Gurindam :
Baik-baik memilih kawan
Salah-salah bisa jadi lawan

e. Seloka

Seloka merupakan bentuk puisi Melayu Klasik, berisikan pepetah maupun perumpamaan yang mengandung senda gurau, sindiran bahkan ejekan. Biasanya ditulis empat baris memakai bentuk pantun atau syair, terkadang dapat juga ditemui seloka yang ditulis lebih dari empat baris. Kata “seloka” diambil dari bahasa Sansekerta, sloka.

contoh seloka 4 baris:
• Sudah bertemu kasih sayang
• Duduk terkurung malam siang
• Hingga setapak tiada renggang
• Tulang sendi habis berguncang

contoh seloka lebih dari 4 baris:
• Baik budi emak si Randang
• Dagang lalu ditanakkan
• Tiada berkayu rumah diruntuhkan
• Anak pulang kelaparan
• Anak dipangku diletakkan
• Kera dihutan disusui

f. Bidal / pribahasa

Bidal adalah peribahasa atau pepatah yang mengandung nasihat, peringatan, sindiran, dan sebagainya. bidal biasanya berupa kalimat singkat yang memiliki makna kiasan atau figuratif yang bertujuan menangkis, menyanggah, atau menyindir.

Pengungkapan pikiran dan perasaan demikian tidak secara langsung, tapi dengan sindiran, ibarat, dan perbandingan. Dilihat dari bentuknya, bidal tergolong dalam puisi lama. Alasannya bentuk bidal yang singkat atau tidak sepanjang prosa

Contoh Bidal :
Bagai api dengan asap artinya utuh dan tidak bisa bercerai lagi/selalu bersama-sama.

Bagai kerbau dicocok hidungnya artinya tidak ada pendirian/selalu mengekor kepada orang lain.

Bagai mencincang air artinya melakukan perbuatan yang sia-sia.

g. Talibun

Talibun adalah pantun yang terdiri dari 4 baris (selalu genap)
Bentuk puisi lama dalam kesusastraan Indonesia (Melayu) yang jumlah barisnya lebih dari empat, biasanya sampai 16-20, serta punya persamaan bunyi pada akhir baris (ada juga yang seperti pantun dengan jumlah baris genap seperti 6, 8, 12)

Talibun sejenis puisi lama seperti pantun karena mempunyai sampiran dan isi, tetapi lebih dari 4 baris ( mulai dari 6 baris hingga 20 baris). Berirama abc-abc, abcd-abcd, abcde-abcde, dstnya.

Ciri-ciri Talibun adalah seperti berikut:

• Ia merupakan sejenis puisi bebas
• Terdapat beberapa baris dalam rangkap untuk menjelaskan pemerian
• Isinya berdasarkan sesuatu perkara diceritakan secara terperinci
• Tiada pembayang. Setiap rangkap dapat menjelaskan satu keseluruhan cerita
• Menggunakan puisi lain (pantun/syair) dalam pembentukannya
• Gaya bahasa yang luas dan lumrah (memberi penekanan kepada bahasa yang berirama seperti pengulangan dll)
• Berfungsi untuk menjelaskan sesuatu perkara
• Merupakan bahan penting dalam pengkaryaan cerita penglipur lara

Tema talibun biasanya berdasarkan fungsi puisi tersebut.

Contohnya seperti berikut:
• Mengisahkan kebesaran/kehebatan sesuatu tempat dll
• Mengisahkan keajaiban sesuatu benda/peristiwa
• Mengisahkan kehebatan/kecantikan seseorang
• Mengisahkan kecantikan seseorang
• Mengisahkan kelakuan dan sikap manusia

Contoh Talibun
Tengah malam sudah terlampau
Dinihari belum lagi nampak
Budak-budak dua kali jaga
Orang muda pulang bertandang
Orang tua berkalih tidur
Embun jantan rintik-rintik
Berbunyi kuang jauh ke tengah
Sering lanting riang di rimba
Melenguh lembu di padang
Sambut menguak kerbau di kandang
Berkokok mendung, Merak mengigal
Fajar sidik menyinsing naik
Kicak-kicau bunyi Murai
Taktibau melambung tinggi
Berkuku balam dihujung bendul
Terdengar puyuh panjang bunyi
Puntung sejengkal tinggal sejari
Itulah alamat hari nak siang
(Hikayat Malim Deman)

h. Karmina

Karmina adalah Pantun kilat terdiri atas 2 baris/ Pantun dua seuntai (pantun kilat) baris pertama sebagai sampiran dan baris kedua sebagai isi berupa sindiran dengan rumus rima a-a

Contoh Karmina:
Kayu Lurus dalam ladang (a)
Kerbau kurus banyak tulang (a)

2. Prosa Lama

Prosa Lama adalah seluruh hasil karya sastra lisan dan tulisan yang panjang baik yang membentuk cerita ataupun tidak membentuk cerita dengan Bahasa Melayu sebagai mediumnya(pengertian berdasarkan tradisi sastra melayu).
Biasanya dicirikan dengan kesukaan pengarang untuk menggambarkan kehidupan masyarakat di saat prosa itu dikarang.

Ciri – ciri dari prosa lama yang menonjol:

- Istana Sentris
– Dipengaruhi gaya bahasa asing karena pengaruh agama
– Tanggal dan nama pengarang tidak dituliskan.

Prosa Lama memiliki berbagai macam jenis antara lain :

a. Mithe

Dongeng yang berhubungan dengan kepercayaan masyarakat.

b. Legenda

Dongeng yang berhubungan dengan keanehan dan keajaiban alam.

c. Fabel

Dongeng yang menceritakan tentang kehidupan binatang.

d. Sage

Dongeng yang mengandung unsur sejarah.

e. Parable / dongeng jenaka

Dongeng yang berisi kiasan yang didalamnya mengandung ajaran-ajaran hidup.

f. Hikayat

Hikayat adalah salah satu bentuk sastra prosa, terutama dalam Bahasa Melayu yang berisikan tentang kisah, cerita, dan dongeng. Umumnya mengisahkan tentang kehebatan maupun kepahlawanan seseorang lengkap dengan keanehan, kesaktian serta mukjizat tokoh utama.
Sebuah hikayat dibacakan sebagai hiburan, pelipur lara atau untuk membangkitkan semangat juang.

g. Cerita berbingkai

Cerita yang didalamnya terdapat pula cerita yang diceritaka para pelakunya.

h. Tambo / sejarah

Cerita pada zaman dahulu yang isinya tidak 100% benar

i. Epos / wira cerita

Dongeng tentang keberanian dan kepahlwanan yang terus berkembang ditengah masyarakat.

j. Cerita pelipur lara

Cerita yang mengungkapkan tentang kebodohan seseorang yang disajikan secara humor.

Sumber : Petpet peto

About these ads

3 Tanggapan

  1. Siip..siiip… makasih ya…. tugas b. indonesiaku akhirnya selesai juga…makasih bgt yaa….

  2. Terima kasih atas ya.. :)

  3. makasih…
    akhirnya tgas sahasa insonesia qw selesai uga …….

Berikan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Ikuti

Get every new post delivered to your Inbox.

%d blogger menyukai ini: